Armada Harta Karun Zheng He, Simbol Kedigdayaan Maritim Dinasti Ming

Armada Harta Karun Zheng He, Simbol Kedigdayaan Maritim Dinasti Ming

BERITA MISTERI DUNIA – Armada Harta Karun Zheng He, Simbol Kedigdayaan Maritim Dinasti Ming. Dari tahun 1405 hingga 1433, laksamana Zheng He (Cheng Ho) memimpin tujuh pelayaran besar, yang tak tertandingi dalam sejarah.

Armada yang disebut Treasure Fleet (Armada Harta Karun) melakukan perjalanan ke Asia Tenggara dan India, berlayar melintasi Samudra Hindia ke Arab.

Zheng He dan armadanya bahkan mengunjungi pantai-pantai terjauh di Afrika Timur. Dengan ekspedisi itu, Kekaisaran Tiongkok dan Dinasti Ming menguasai lautan.

Zheng He memimpin armada yang terdiri dari 28.000 orang dan lebih dari 300 kapal. Enam puluh di antaranya adalah “kapal harta karun” yang sangat besar.

“Kapal tersebut merupakan kapal raksasa bertiang sembilan dengan panjang lebih dari 120 meter,” tulis Vedran Bileta di laman The Collector.

Disponsori oleh Kaisar Yongle, Armada Harta Karun dirancang untuk menyebarkan pengaruh Dinasti Ming Tiongkok ke luar negeri. Selain itu juga membangun sistem anak sungai kerajaan bawahan.

Dari tahun 1405 hingga 1433, laksamana Zheng He (Cheng Ho) memimpin tujuh pelayaran besar, yang tak tertandingi dalam sejarah.

Armada yang disebut Treasure Fleet (Armada Harta Karun) melakukan perjalanan ke Asia Tenggara dan India, berlayar melintasi Samudra Hindia ke Arab.

Zheng He dan armadanya bahkan mengunjungi pantai-pantai terjauh di Afrika Timur. Dengan ekspedisi itu, Kekaisaran Tiongkok dan Dinasti Ming menguasai lautan.

Zheng He memimpin armada yang terdiri dari 28.000 orang dan lebih dari 300 kapal. Enam puluh di antaranya adalah “kapal harta karun” yang sangat besar.

“Kapal tersebut merupakan kapal raksasa bertiang sembilan dengan panjang lebih dari 120 meter,” tulis Vedran Bileta di laman The Collector.

Disponsori oleh Kaisar Yongle, Armada Harta Karun dirancang untuk menyebarkan pengaruh Dinasti Ming Tiongkok ke luar negeri. Selain itu juga membangun sistem anak sungai kerajaan bawahan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *