4 Kasus Kapal dan Awak Kapal Hilang Tanpa Jejak

4 Kasus Kapal dan Awak Kapal Hilang Tanpa Jejak

MISTERI DUNIA – 4 Kasus Kapal dan Awak Kapal Hilang Tanpa Jejak. Lautan menyimpan begitu banyak misteri yang belum terpecahkan. Walau hanya dua puluh persen bagian laut yang telah dijelajahi, manusia tetap mengandalkan laut untuk transportasi.

Kapal telah menjadi moda transportasi laut yang populer sejak awal peradaban manusia. Selain dapat diandalkan dalam hal mengangkut muatan berukuran besar dan berat ke seluruh belahan dunia, kapal juga menjadi salah satu moda transportasi termurah dan efisien.

Dalam sejarah transportasi laut, kasus hilangnya kapal selalu menjadi berita besar, terutama bila kapal hilang secara misterius. Beberapa kasus hilangnya kapal masih belum terpecahkan dan meninggalkan tanda tanya, karena tak ada jejak yang ditemukan. Simak ulasan dari empat kasus hilangnya kapal maupun awak kapal yang menjadi misteri di dunia dalam daftar berikut.

1. Mary Celeste

Artikel ini telah tayang di buyrpills.com dengan judul “4 Kasus Kapal dan Awak Kapal Hilang Tanpa Jejak”.

Pada 5 Desember 1872, awak kapal Dei Gratia menemukan kapal Mary Celeste terapung-apung di perairan sekitar Azores, Portugal. Beberapa awak kapal Dei Gratia mencoba mendekati Mary Celeste. Mereka terkejut setelah mengetahui bahwa tak ada seorang pun di dalam kapal tersebut. Mary Celeste kemudian dibawa ke Gibraltar untuk diinvestigasi.

Dilansir Smithsonian Magazine, kapal yang dulunya bernama Amazon ini berlayar dari New York, membawa muatan alkohol sebanyak 1.701 barel, juga suplai makanan dan minuman untuk 6 bulan. Namun dilansir The Guardian, tidak ada dokumen apa pun yang ditemukan di kapal kecuali catatan kapal tertanggal 24 November 1872.

Hampir seluruh muatan dan barang pribadi di kapal dalam keadaan utuh. Hal ini mengindikasikan bahwa kapal telah berlayar tanpa awak selama 10 hari sebelum akhirnya ditemukan.

Selain adanya air pada bagian palka kapal dan satu sekoci yang hilang, tidak ditemukan tanda-tanda kerusakan kapal akibat cuaca buruk. Hal ini membuat kasus terbengkalainya kapal Mary Celeste semakin misterius. Hingga saat ini tidak diketahui di mana keberadaan awak kapal dan mengapa mereka meninggalkan Mary Celeste.

2. USS Cyclops

Artikel ini telah tayang di buyrpills.com dengan judul “4 Kasus Kapal dan Awak Kapal Hilang Tanpa Jejak”.

USS Cyclops adalah kapal milik angkatan laut Amerika yang menghilang secara misterius pada Maret 1918. Kapal yang dibuat di Philadelphia ini menghilang saat berlayar dari Brasil ke Baltimore, tepatnya di utara Kepulauan Barbados. Kasus hilangnya USS Cyclops tanpa ada sinyal SOS ini menjadi bagian dari misteri Segitiga Bermuda.

Kapal dengan 309 awak ini membawa muatan berupa bijih mangan seberat 10.800 ton. Anehnya, kapal ini sempat berhenti di Barbados tanpa alasan yang jelas. Keanehan ini kemudian menimbulkan banyak spekulasi akan penyebab hilangnya kapal, mengingat kapal menghilang di area segitiga Bermuda.

Mengutip U.S. Naval Institute, beberapa dugaan menyebutkan kapal ditenggelamkan oleh kapal selam milik Jerman, U-boat. Dugaan lain menyebutkan bahwa kapal ini terbelah dua akibat kesalahan penyimpanan muatan kapal. Teori lain menyatakan bahwa muatan bijih mangan kapal meledak, bahkan ada juga yang mengatakan kapal ditenggelamkan oleh gurita raksasa.

Ada dugaan hilangnya USS Cyclops tak lepas dari keterlibatan kru kapal. Kapal tersebut dipimpin oleh Letnan Komandan George W. Worley. Dilansir Time, pemimpin USS Cyclops ini sangat tidak disukai oleh krunya. Staff kapal yang turun di Brazil bernama Conrad A. Nervig juga mengatakan kapten mereka sangat kasar. Ia tak segan memenjarakan mereka, bahkan mengeksekusi salah satu krunya. Nervig berkata bahwa kru kapal tidak terorganisir dan terdemoralisasi.

3. SS Waratah

Artikel ini telah tayang di buyrpills.com dengan judul “4 Kasus Kapal dan Awak Kapal Hilang Tanpa Jejak”.

SS Waratah merupakan kapal kargo dan penumpang yang dibangun tahun 1908. Kapal uap milik Blue Anchor Line ini menghilang tanpa jejak dalam perjalanannya dari Durban menuju Cape Town, Afrika Selatan pada 26 Juli 1909. Kapal dengan tujuan akhir London, Inggris ini diduga tenggelam di area perairan dekat pelabuhan St. Johns antara Durban dan Cape Town yang disebut Wild Coast.

Sesuai namanya, Wild Coast merupakan area perairan terjal yang cukup berbahaya. Dilansir History Daily, garis pantai timur Afrika tersebut merupakan perairan berbatu yang penuh badai. Ombak pada perairan tersebut dikatakan mencapai ketinggian 59–68 kaki atau sekitar 17–20 meter.

The Courier melansir bahwa kapal seberat 9.333 ton tersebut dipimpin oleh Kapten Joshua Edward Ilbery yang sangat berpengalaman. SS Waratah diketahui mengangkut 92 penumpang dan 119 awak kapal. Seluruh penumpang hilang kecuali seorang penumpang yang memilih untuk tidak melanjutkan perjalanan dan turun di Durban, karena bermimpi bahwa kapal akan tenggelam. Hingga saat ini tidak diketahui kabar mengenai keberadaan bangkai kapal maupun penumpang dan awak kapal.

4. SS Baychimo

Artikel ini telah tayang di buyrpills.com dengan judul “4 Kasus Kapal dan Awak Kapal Hilang Tanpa Jejak”.

SS Baychimo merupakan kapal uap yang sebelumnya bernama SS Angermanelfven. Kapal ini pertama kali berlayar pada tahun 1914 di Swedia dan menghilang tahun 1969. Berbanding terbalik dengan Mery Celeste yang kehilangan awak, kapal SS Baychimo menghilang tanpa jejak setelah awak kapal dievakuasi.

Dilansir Daily Mail, dalam perjalanannya menuju Vancouver, Kanada di bulan Oktober 1931, SS Baychimo terjebak di tengah-tengah es dekat kota Barrow, Alaska. Awak kapal kemudian dievakuasi dan meninggalkan kapal yang tak dapat bergerak.

Kapal seberat 1.322 ton ini mulai bebas mengapung ketika es mencair. Discovery melansir beberapa awak kapal yang menunggu kapal bebas dari es berhasil menemukan kapal dan berusaha untuk memperbaikinya. Namun karena dianggap rusak terlalu parah, mereka memutuskan untuk meninggalkan kapal.

Sejak ditinggalkan awak dan terbebas dari es, SS Baychimo “berlayar” bebas di lautan selama 36 tahun. Dalam kurun waktu tersebut, terdapat dua belas laporan penampakan SS Baychimo berlayar tanpa awak.

Kapal tersebut terakhir kali kembali terlihat terjebak es di laut Chukchi tahun 1969, sebelum akhirnya menghilang tanpa jejak. Usaha-usaha untuk menemukan bangkai maupun sisa-sisa kapal selalu gagal. Kisah menghilangnya kapal secara misterius ini membuat SS Baychimo dijuluki “kapal hantu Alaska”.

Masih banyak bagian laut yang belum dijelajahi manusia. Berita hilangnya kapal maupun awak kapal tanpa meninggalkan jejak semakin menambah misteri lautan dan menimbulkan banyak spekulasi. Dari kasus hilangnya kapal secara misterius ini, mana yang paling menarik bagimu?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *